Bulan: Juni 2012

Review Honda Gl 100 pak guru

Suatu hari saya mbolang ke rumah teman kampus saya, tiba – tiba tertarik pada sesuatu di rumah itu, apalagi kalo bukan anak yang punya rumah  kendaraan yang punya rumah :lol:.
Seekor Gl 100 tahun 1987 yang masih terawat dengan baik, mulus, kinclong, sedeep dipandang :D, maklum punya Pak Guru hehe. saya sangat seneng lihat motor tua yang masih terawat dengan baik. Dengan malu – malu kucing saya beranikan diri untuk meminjam motor ke yang punya, dan ternyata diperbolehkan joss :D, oke mari kta test drive si Gl setelah ulang tahun ke 25 nya.

Gl Pak Guru

Impresi pertama naik motor ini kok kecil ya ( kebiasaan pake mega ), sekali selah langsung nyala ajiib mesinnya sehat banget josss gandosss :D, pancal buat muter – muter jalan kampung,torsi gx segalak meggy tapi salut walau udah tua mesin masih sangat sehat, coba semua lampu masih nyala dengan baik,menandakan kelistrikan masih berfungsi normal .


Tak lupa pula saya tengok tangki wuoh belum pernah bocor 😯 , udah 25 tahun euy, si mega yang baru 7 tahun udah bocor 7 kali  , andai saja si mega tangkinya setebal tangki GL 100 pasti mantab :D.
Singkat cerita motor ini sudah jarang digunakan karena pak guru udah punya Seekor Kijang yang setia nongkrong di garasi, masih ada juga 2 buah honda ( impressa dan Supra 125 ), ceritanya nih dulu motor ni berjasa buat pak guru buat ngedapetin pendamping hidup sekarang anaknya yang make buat nyari pacar wkwk, yah andaikata boleh suruh ngrawat si GL saya juga mau kok pak hehe :wink:n.


Sebuah Peer bagi AHM untuk menghasilkan produk yang lebih bermutu lagi, ya minimal kayak si GL ini lah, bandel,irit, tangki nggak bocoran, alangkah sayangnya merk honda yang bagus harus tercoreng kualitas motor honda sekarang yang kebanyakan downgrade, percaya nggak percaya motor honda jadul relatif lebih bandel dibanding motor honda keluaran baru. Tentunya kita masih merindukan produk honda yang bandel, bertenaga, dan irit kan, seperti Honda Win, Honda Gl Pro Black Engine, Honda Cb 200, honda Prima, Honda Grand, dan tentunya GL series . Apalagi jika kebandelan mesin mereka digabungkan dengan kecanggihan teknologi sekarang, bukan tidak mungkin honda bakal merajai pasar otomotif indonesia tanpa rong – rongan merk lain.

Iklan

Review Touring Pulsar 220

Siapa tidak tahu pulsar 220, motor andalan BAI yang mempunyai julukan the fastest indian bike, merupakan motor dengan value for money terbaik di kelasnya, harganya cukup terjangku dengan seabrek teknologi terkini. Tak heran banyak penggemar motor batangan yang gandrung, bahkan beberapa blogger terkenal macam rial hamzah dan haryo widodo pun memakainya.

Pulsar 220

Walaupun sudah di launching lama sekitar setahun yang lalu, tetapi saya baru berkesempatan touring menggunakan pulsar 220 tanggal 23 juni kemarin, dengan rute Jogja –Temanggung – Kendal – Boja – Bandungan – Ambarawa – Jogja. Touring ini diadakan oleh Prides chapter Yogyakarta, pesertanya sendiri adalah saya + acid ( p220), rajiv+ceweknya (p220),aji+ceweknya(p200), piacce(p200), Marcel (p220), Anu + ceweknya (p220) .

Secara resmi saya hanya boncenger, tetapi karena acid ngantuk ( udah naek motor sedjak jam 5 pagi :shock:)akhirnya saya gantian di depan, bagai ketiban durian runtuh seneng banget :D, yes akhirnya ada kesempatan eksplore motor ini, rute pertama adalah Jogja – Temanggung, medannya relatif datar dan lurus, plus diwarnai kemacetan bagai lebaran, impresi pertama naik hmm body si pulsar besar juga, perasaan liat motor lain di sekitar jadi kecil :cool:, ada jalan kosong langsung tarik gass alamaak uenteng bener tarikannya bener – bener juara :evil:.  Memasuki kawasan magelang disambut dengan kemacetan, pulsar agak sulit bermanuver karena memang bodinya besar, selain itu power yang ganas di putaran atas membuat kita harus terus menjaga rpm ideal unutk berakselaresi.

Rute kedua adalah Temanggung – Kendal, jalan yang dilewati cenderung berkelok – naik turun, plus aspal rusak, disini pulsar membuktikan kehebatan suspensi yang super nyaman,ketika melewati lobang masih terasa halus hentakan di stang, ditambah bobot pulsar yang 150 kg, agaknya membuat pulsar terasa stabil ketika melewati jalan keriting. Memasuki jalur Bejen yang memang tanjakan berkelok, pulsar sedikit kedodoran torsi di putaran bawah kurang ganas, perlu gas yang lebih dalam dalam menaklukkan tanjakan yang menikung, selain itu perlu lebih berhati – hati dalam menikung, bobot pulsar yag berat menjadi lebih rawan gubrak ketika bermanuver menghindari lubang, stabil tapi begitu kelewatan sedikit gubrak deh 😀

ganteng juga yah si pulsar 😀

Masih belum puas, si pulsar di ajak melibas jalur yang lebih ekstreem lagi Curugsewu – Boja  – Limbangan – Bandungan, jalan yang dilalui aspal rusak dan bergelombang, selain itu tanjakan pun super panjang, but pulsar masih bisa melewatinya dengan cukup baik, ketika perjalanan pulang malam harinya lampu projector sangat terang menyinari jalanan, bisa dibilang diatas rata – rata motor lain.

Sedikit masalah yang kerap terjadi adalah lampu dekat yang seringkali mati, padahal lampu jauh sangat menyiksa bagi kendaraan arah yang berlawanan, selain itu bagi yang belum terbiasa sulit unutk menetralkan motor dalam keadaan berhenti ( emang bawaan pulsar ni ), tapi dengan trik tertentu hal ini masih bisa diatasi 😀

Lampu Projector Pulsar 220
Lampu Dekatnya gampang mati 👿

Overall touring kali ini saya puas degan performa pulsar 220 on the road, benar – benar nyaman, bertenaga dan irit, kalo ada dana rasanya motor ini adalah incaran saya,bener – beer keracunan dah mau beli pulsar, padahal sudah sejak lama sih wkwkwk :D,  sementara saya bersyukur make si mega dulu 😀 , yang ada lebih baik disyukuri daripada mengharap yang belum pasti 😀

Welcome Asya

Tepat setelah 6 bulan setelah kehilangan si messi ( M S I First ) , alhamdulillah akhirnya saya mendapatkan gantinya, 6 bulan tanpa laptop cukup menganggu aktifitas kuliah saya, dimana saya harus mengerjakan tugas berpindah dari satu hati ke hati yang lain  satu laptop ke laptop yang lain,dan dari satu warnet ke warnet yang lain, beruntung kakak saya berbaik hati meminjamkan laptopnya pada saat darurat tugas, walau ia sendiri juga sangat butuh untuk menyusun skripsi, makasih ya kakak :cry:.

si Messi

Pertama terpesona asya adalah saat pameran komputer di Jogja beberapa waktu lalu, tapi apa daya saat itu budget belum mencukupi , Alhamdulillah Setelah menabung selama 6 bulan plus tambahan uang saku dari bapak akhirnya 24 juni kemarin saya meminang si mungil nan cantik ini di Jogjatronik :D, si cantik ini saya beri nama ASYA ( Asus Yang keduA) .

si Asya

Asya memang tak sekokoh dan sepowerful messi, tapi bagi saya tak masalah toh saya ngegame tak segila dulu ketika bersama messi, bentuknya yang kecil justru lebih praktis dan mempermudah mobilitas ,  daya tahan baterai yang mencapai 5 – 6 jam sangat mumpuni dalam mengetik tugas, blogging, serta surfing internet ,kemampan grafisya pun diatas netbook rata –rata, cukuplah buat game kecil dan menengah di kala bosan,  jadi lengkaplah sudah si asya buat temen blogging dan si mega buat mbolang 😀

Sepucuk doaku ya Allah semoga si mungil nan cantik ini awet , nggak rewel, produktif, dan tentunya menjadi sarana agar aku lebih kepada- Mu Ya Allah, amin.

Review oli supreme xx

Pertamina Supreme XX 35k

Oli murah yang siap dipakai untuk touring

Sudah sejak lama si mega dijadikan jadikan kelinci percobaan meneguk berbagai macam oli yang beredar di pasaran, mulai Enduro 4T, Enduro Racing, BM 1, Shell, Federal Ultratec, Castrol, dan banyak lagi lainnya.
Latar belakang saya gonta ganti oli sendiri adalah mencari oli yang cocok mengingat performa si mega yang ngedrop jika mesin sudah panas, dan ternyata semua oli tersebut tidak ada yang berpengaruh L  pusing saya mikirnya, sebetulnya sempat agak cocok dengan shell tapi ternyata tidak bertahan lama 😡 sempat hampir putus asa, hingga akhirnya salah satu teman saya menyarankan untuk memakai oli Supreme XX ( Oli standar Mega Pro ), dengan gontai saya memutuskan membeli juga Supreme XX kemasan 1 liter di toko langganan.

Kebetulan saat itu saya sedang bongkar kopling sekalian bersihin filter oli, setelah dipasang semua Oli pun dimasukkan, warnanya bening euy , agak kekuning – kuningan.

Test 1

Setelah oli masuk, si mega langsung saya ajak maen – maen k telaga sarangan di jawa timur, sekitar 60 km pertma rasanya benar – benar sengsara, motor serasa selip kopling, dan putaran atas terasa tidak bertenaga zz L L L, ya sudah pasrah aza dah gx ada dana buat ganti oli, alamat nunggu 2 bulan lagi deh.

Test 2

tidak beberapa lama setelah dibawa ke Telaga sarangan,test selanjutnya adalah dibawa short touring Jogja – Kendal PP ( sekitar 280 km ), ternyata eh ternyata mesin mulai krasa enak, ketika sudah panas mesin tidak terlalu ngedrop performanya horee 😀 😀 , apa mungkin kemarin masih penyesuaian ya nggak tau lah

Test 3

Setelah 2 bulan saya pakai harian dengan trek rumah – kampus ( 30 km pp), plus sekali dipinjem kaka ke solo buat nyari cewek eh salah buat ikut lomba, short touring sekali Jogja – Temanggung ( 260 km ), tgl 21 juni kemaren saya buat turing lagi Jogja – Kendal ( 280 km pp), kok pas pulang k jogja performa terasa ngedrop, mungkin sudah waktunya ganti oli lahi, sudah lebih dari 3000 km sepertinya, maklum odometer saya mati hehe .

Overall saya puas dengan performa oli Supreme XX, sangat worth dengan harganya yang murah meriah cuman 35.000 euy :shock:, performa masih enak dipake hingga 2 bulanan, shifting ringan, dan performa tidak ngedrop kalo panas , hanya saran saya gantilah oli secara berkala berdasarkan odometer, jangan kayak saya hanya berdasar feeling , oke sekian review dari saya