Motor Buat Touring

Sudah lama saya nyidam pengin ganti motor 😦 , memang si saya udah punya si mega, yang selama ini menemani melanglang buana ke saentero jawa dan luar jawa :D. Yang sedikit mengganjal adalah based on fact mesin si mega sekarang udah berumur .terasa kurang bertenaga dengan gaya riding saya yang cenderung speed touring ( seneng manjer di 90 -100 kpj ),nggak perlu top speed kenceng yang penting enak buat nyalip bis dan lancar di tanjakan, saat mesin mega sudah panas tenaga terasa sedikit ngedrop,  konsumsi bensin yang hanya 33- 35 km/l (padahal dulu 1:40 ) membuat kantong saya sedikit kedodoran, singkat kata saya butuh motor yang lebih irit dan bertenaga :D.
sebetulnya si Pengin stroke up pake bandul tiger, tenaga dapet plus bensin jadi lebih irit, tapi jika kembali ke dana kok sepertinya habis banyak ya 😦

Banyak motor yang berseliweran di kepala saya, Thunder, Tiger, TVS Apache, New Mega Pro, Pulsar 180 & 220, vixion , kebetulan semuanya pernah saya coba jarak jauh, oke deh mari kita bahas satu – satu mana yang sesuai buat touring, siapa tahu bisa menjadi pertimbangan juga bagi anda

Thunder 125
Jujur saja produk suzuki ini termasuk bandel dan irit, dengan body segedhe itu handling terasa sangat stabil, harganya pun cukup murah :D,sayang seribu sayang mesinnya yang hanya 125 cc terasa kurang bertenaga, bahkan uutk bertarung  dengan bebek honda , seandainya bore up atau stroke up pun agak rumit dan saya sangsi dengan durabilitas suzuki ketika spek tidak standar

Vixion
Tercatat 2 kali saya touring jarak jauh menggunakan motor ini yaitu jogja – baturaden PP, dan Jogja – bandung – Kawah Putih PP, vixion emang irit pol ,  bertenaga di puataran atas, tapi entah kenapa saya kurang suka dengan tarikannya lagipula vixion harus menarik gas lebih dalem buat mencapai tenaga, jadi nggak begitu nyaman.vixion kurang enak di putaran bawah, sedangkan karakter saya suka torsi bawah buat nyalip bus dan melahap tanjakan ekstrim. kurang cocok apalgi saya sering menerjang daerah pedalaman, tapi kalo buat jalan aspal boleh la vixion masuk hitungan, tentunya dengan sedikit pembesaran kaki – kaki, dan perbaikan posisi setang .

Tiger dan New Mega Pro
sudah tak diragukan lagi keperkasaan duo cruiser honda ini,sebenernya  cocok si sama saya baik dari segi tenaga maupun torsi, tiger pun saya rasa sangat stabil handlingnya,yang menjadi masalah adalah kualitas motor honda  sekarang, sering agak rewel setalah berumur satu tahun, lagipula saya kapok dengan penyakit bawaan honda seperti SPARE PART ori MAHAL, BOROS KAMRAT, DAN TANGKI BOCOR honda terlalu overprice buat saya 😦 . hampir semua kasus tersebut saya alami di mega intinya saya kapok beli motor batangan Honda sampai ada perbaikan kualitas ( rasa – rasanya mustahil :evil:’)

TVS Apache
saya belum pernah nyoba si, tapi dilihat sekilas motor ini terlihat sangat berkualitas dengan harga murah ( tapi bukan murahan ), value for money nya bagus, ulasan test ride dari blogger dalam dan luar negeri cukup memberi gambaran saya betapa bertenaganya motor ini, handling stabil dan konsumsi BBM yang irit , tvs merupakan salah satu incaran saya apalagi yang 180 cc :D.
yang menjadi maslah ya cuman ketersediaan spare part 😈

Bajaj Pulsar 180/220

Sejak pertama kali muncul motor ini sudh menarik perhatian saya, dengan harga yang terjangkau tapi fitur seabrek, seakan menjadi oasis bagi yang haus motor berkualitas, durabilitas gimana ? nggak usah ragu banyak yang udah membuktikan, masalah pulsar si ada tapi masih saya maklumi kan merk baru hehe, toh sebenernya mopang pun nggak kalah bermasalah . walau dalam beberapa sisi motor ini masih akalh dari mopang, seperti dari finishing dan elektrikan yang kadang trouble.
Kaki – kaki yang gedhe menjamin stabilitas ketika melewati jalan keriting dan berlubang.
saya 2 kali turing menggunakan motor , pertama jalur Jogja – malang – sendangbiru pp, dan hanya 2 kata yang pantas yaitu irit dan bertenaga, bayangin aja jogja – Sendangbiru PP cuman habis 100 rb, itu aja tak bawa full speed dengan full load ( boncenger, carier, plus tankbag ), ketika sudah panas pun tidak ada gejala ngedrop. Pulsar emang irit dan bertenaga .
singkat kata Pulsar dan apache  telah menghipnotis hati saya , produk india memang pantas dilirik , kalo ada rejeki bolehlah mengisi garasi 😀
Saya bukan fansboy bajaj/tvs, saya juga bukan anti honda,  tulisan ini berdasar pengalaman saya saja, yupz pembaca doakan saja saya bisa meminang si bajaj D, ato barangkali ada yang mau tukeran PIBO/PZOO/PZZO dengan si mega juga nggak papa

Manusia memang nggak ada puasnya,tapi kita harus realistis, pengin punya motor baru ( walau second ), tapi dana nggak mencukupi, selain itu dana yang ada sekarang lebih baik buat yang lebih penting aja dulu ( skripsi n kkn ), jadi sepertinya saya harus bersabar ganti motor sampai bisa mencari rezeki sendiri 😀

Iklan

44 thoughts on “Motor Buat Touring

    1. sengaja nggak diikutin karena scorpio jelas termasuk boros BBM,sedangkan saya cari motor batangan yang irit :D, selain itu populasi scorpio yang sedikit membuat saya berpikir lebih dalam masalah sprepart dalam jangka panjang

      Suka

        1. haha geng tangki bocor 😆
          semoga om :D, nmp nggak bocoran
          untuk nmp selama ini belum ada kasus bocor, tapi kalo kasus air di dalam tangki sudah banyak :evil:, mungkin desain penutup tangki perlu diperbaiki

          Suka

  1. Kalau second ngga masalah, kenapa ngga ambil Thunder 250 aja? tanya sama yang pernah pegang motor ini, keluhannya apa? saya sudah hampir 12 tahun pegang motor ini dan…. sangat puas!

    Suka

    1. second nggak masalah kok :D,
      konsumsi BBM om hehe, setahu ane thunder 250 fc 1:30 an, malah kadang kurang
      sedangkan ane orangnya mobile, bisa jebol nih kantong :mrgreen:

      BTW boleh di share review pake thunder selama 12 tahun ? nampaknya akan jadi masukan yang sangat berharga bagi saya dan pembaca lain

      Suka

  2. motor vixion ane yg pertama tahun 2008 lebih joss untuk solo touring bogor – dieng bro,
    tapi vixion ane yg sekarang tahun 2010 untuk solo touring bogor – sarangan kurang joss bro.. ga ada larinya he he

    tapi klo tvs capekk broo, badan pegel semua.. he he

    Suka

  3. sstt,, ojo rame2 masbro,,
    vote pulsar seken masbro,, 10juta wes oleh motor tahun 2008 200 cc kondisi standart. modif FW, copot BCU, ganti holder P135, ganti aki 10a punya vespa, anteng sampe sekarang blas gak pernah trouble listrike :jempol gawe suhu gadjahgendut:

    Habisnya gak sampe 100ribu soale ditambel hasil penjualan BCU dan holder p200,, manteb to ?!?!?!?

    Suka

      1. sesepuh dengkul mlethek ta :mrgreen:
        Oyi, yg dulu Mbahwek89 dijual buat beli Kebo Ireng,,
        tapi dasare kadung seneng,sekarang baru dapet bahan lagi, CB platina tahun gak jelas. Ojo maneh tahune, tangki karo jok ae gak jelas nangndi :mrgreen:

        Suka

  4. pke apache blh uga om,di tempat sy tinggl ( ACEH ) mudah banget kok spepartnya,al’a ane sndiri dah 3 thn lbh pke’a,InsyaAllah blm ada keluhannya,n BBM’a pun sgt irit n bertenaga lagi…….

    Suka

  5. 4 touring si mega cukup tangguh, cukup irit ( 1: 45), tambah dc boster home made 10.000 mikro farad, 80 volt, nine power, ground straps di kabel busi, relay di listrik utama (kontak), busi iridium = akselerasi bertambah, semua Rp.270.000 ,- (65.000 + 40.000 + 30.000 + 45.000 + 90.000) boleh coba brow, bahkan ada satu lagi lempengan kopling tambah 1 jadi 6 keping (normal 5) ini share aja ,

    Suka

  6. tiger oke. gue tinggal d kalimantan barat turing lintas negara tiger dak ada masalah. aman2 saja. cuman skrg tiger tinggal kenangan, pingin ganti klx 250 oke dak gan.

    Suka

  7. Otak nya di mana mas?? Malah milih pulsar gak sekalia beli tosa aja klo gak bli viar .klo saya jdi sampean sy pasti milih tiger tahun 2005 soalnya kualotas masih oke dri pd tiger revo soal onderdil gpp lah agak mahal yg penting ada dri pada pulsar malah gak ada onderdil sm sekali .pikir mas!

    Suka

  8. @20. anonymous.. otak ente juga dimana????? artikel 2012 di komen 2014, .. saat itu pulsar lagi berbunga-bunga ..gak kayak sekarang.. marhum 😀

    Suka

Komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s