14

Review CDI BRT di Honda Megapro

CDI BRT Powermax Hyperband

awansan.com – Memenuhi janji awansan kemarin, setelah kemarin pasang cdi brt, hari ini awansan buatkan review tuh cdi, Perlu dicatat bahwa motor awansan standar ting ting cuman ganti CDI aja. Pengujian pertama adalah digeber pada posisi diam, ketika dinyalakan suara knalpot terasa lebih padet, dan ketika dibleyer suaranya kerasa beda, lebih garing dari standarnya menurut awansan.

Lanjut di jalan, Tarikan si mega jadi lebih enak, gas dikit udah ngacir, kayaknya si torsi di rpm bawah naik, sentil dikit rpm dengan gampang naik 6000-7000 rpm, beda dengan cdi standar, menggunakan cdi BRT tenaga kerasa lebih padet di rpm bawah – tengah, cocok nih buat kota-kota, rasa-rasanya malah hampir kayak honda verza. bawaaannya pengen melintir gas teruss nyampe rpm 9000 an :evil:. uniknya lagi dengan bukaan gas yang sama cdi brt bisa menggapai rpm yang lebih tinggi.

Ada hal menarik ketika menggunakan CDi ini , yaitu ketika Tachometer Tiger yang sempet error jadi sembuh ketika pasang  CDI  BRT, diagnosa saya adalah karena arus cdi yang lebih presisi dan stabil, arus lebih kecil dari cdi standar tapi lebih presisi.

Satu hal yang mesti digaris bawahi adalah cdi brt membutuhkan rpm yang lebih tinggi dari cdi standar dalam mencapai kecepatan tertentu, sebagai contoh adalah ketika menggunakan cdi asli lari 100 km/h hanya butuh 7500 rpm, sedangkan ketika menggunakan cdi brt butuh 9000-9500 rpm.

Di putaran atas cdi asli Megapro terasa lebih los, pun dengan nafas cdi asli terasa lebih panjang dibanding brt, awb pun heran entah dengan fenomena ini, tapi begitulah modif pasti ada resikonya, jadi kesimpulan awb adalah, jika anda sering lari dengan kecepatan di bawah 100 km/h cdi BRT sangat recomended, tapi kalo anda lebih senang diatas 100km/h mending pake cdi asli mega pro saja deh :D.

oke cukup sekian review kali ini, semoga berguna bagi kita semua :D, jika ada tambahan atau pertanyaan monggo kita bahas di kolom komentar.

(Visited 688 times, 1 visits today)

14 Comments

  1. menarik juga… jadi akselerasi naik tapi topspeed turun ya…

    • bener om akselaresi cepat, jadi nafas lebih pendek ,
      loh njuk dikemanain om tarom cdi brt pio nya, dijual lagi ?

  2. swiip…akselnya nambah…harga barunya sampe berapa duit mas??

  3. BRT + PE 28+ koil
    per kampas kopling tiger
    dijamin NVL gak bisa ngejar (udah aq buktiin!!).
    gigi 4 aja udah 110km/jam.

    “pertama saya ngetes di jalan kalimalang cibitung-bekasi, di depanku ada NVL (beda 1 bodi motor). sengaja aq main kopling setengah buat ngencengin suara mesin,, ternyata si NVL terpancing buat berjaban lari(mungkin dia lihat ada MP standart kali ya)…
    saat aq lari sampe 70km/jam masih di gigi 3, aq pepet di ekor dia sampe aq shift gear 4 di 80km/jam. di 100km /jam motor NVL sudah mulai tertinggal 1/2 body dan saat 110km/jam di gigi 4..NVL mulai semakin menjauh… aq tunggu untuk gigi 5..tapi kayaknya udah nyerah. panjang trek kurang lebih 1km.”

    “Salam MP rider”

  4. Saya baru pasang, pertama-tama kok seprti brebet gan apa masih menyesuaikan Dan Mesin ya. Setelah jalan beberapa lama sdh tidak brevet lagi. Tarikam mesin seperti ada yg nahan. Suara kenceng topi gak mau lari spontan seperti ada yg nahan seperti aliran bbm telat

    • Seharusnya nggak brebet mas, coba cek kelistrikan/aki dl dg avometer, soalnya ini cdi dc, kalau kurang listrik mesti brebet

Leave a Reply