Review 10 Tahun Bersama Honda Supra Fit 

 

p_20151218_110628.jpg

Dear pembaca semua,  setelah kemaren ngomongin bus dan truk mulu,  kali ini saya akan menceritakan salah satu kenndaraan saya sendiri,  kendaraan yang masih selalu setia menemani hingga kini..

History
Saya masih ingat dengan jelas,  di pertengahan tahun 2006 terjadi gempa dahsyat yang mengguncang Jogja, ketika saya pulang dari asrama rumah sudah rata dengan tanah terkecuali dua dinding di sisi rumah.. Pun masih ditambah dengan adanya anggota keluarga saya yang juga meninggal akibat bencana tersebut.. Sedihh tapi kita harus tetap tegar menghadapinya.. Sedikit demi sedikit rumah yang runtuh kembali dibangun oleh keluarga.. 

Di sisi lain ayah saya bertugas sangat jauh dari Jogja,  karena beliau bertugas di pedalaman kabupaten Temanggung sana..  Nah karena tiap minggu harus bolak balik Jogja -Temanggung sejauh 240km untuk ngawasin pembangunan rumah..  maka ayah saya butuh kendaraan baru yang irit dan handal menggantikan motor lamanya,  sebelum pake Supra ayah saya pake Suzuki A100x  😅 .. Pas kebetulan saat itu ada program kredit murah bagi guru,  maka kemudian dipinanglah sesosok Honda Supra Fit Tromol sebagai kendaraan ayah saya..  Oh ya ini motor pertama di keluarga kami yang dibeli baru jadinya pada saat itu rasanya benar benar sangat istimewa 😀

Motor ini bukan hanya motor untuk santai santai saja,  melainkan benar benar motor perang  selama bertahun -tahun..  sehari hari dipakai untuk naik gunung ke tempat ayah saya ngajar sejauh 13 km pp,  masih ditambah boncengin 1-2 murid yang kadang ikut nebeng, jalan yang dilalui kebanyakan aspal rusak dan batu makadam.. Khusus weekend motor ini juga selalu dipakai Jogja-Temanggung PP..

p_20151218_075218.jpg

Setelah lama dipakai ayah,  motor ini kemudian awb pakai,  Banyak kenangan yang awb ukir dengan motor ini,  motor kenangan, motor kerja,  motor cintaa hahaha..  well biar dikata cuman bebek ini supra udah jelajah semua pelosok jawa tengah dan jawa timur paling jauh sampai ke Bojonegoro.. Ketika kuliah ini motor jadi andalan awb karena irit, nyaman dan idola mahasiswi 😂😂 padahal temen temen saya motornya pada keren lho pada pake vixion, tiger dll tapi entah kenapa mereka pada seneng si supra, joknya pendek kali ya jadi gampang naik, atau gara gara yang punya ganteng 😂😂 .

 

  • Ketika awb bawa pemakaian justru semakin ekstrim karena dulu awb sempat bekerja di konsultan survey,  awb sering bawa survey menembus medan medan ekstrim di pelosok jawa,  dari jalan setapak licin,  medan off road berlumpur sampai nyemplung nyemplung sungai dalam kondisi motor standar, ban standar irc dan bawaan full load 😅..

  • Contoh dibawah ini nampaknya medan biasa,  tapi sebetulnya habis offroad sampe setengah ban tenggelem ke lumpur,  saya kelelahan dan motor tk tinggal gitu aja tengah jalan 😂
    Blusukan
    Blusukan

hingga  sekarang si supra masih rutin awb bawa mudik Jogja – Temanggung pp tiap hari jumat, ketika awb libur ngajar.

Desain Body
Ngomongin desain body,  supra fit model ini benar benar mengalami model yang revolusioner dibanding generasi sebelumnya, desain bodynya sedikit menggembung dengan desain lampu yang menurut awb futurustis.. Alhamdulillah body masih kenceng sampe sekarang,  kecuali batok lampu yang udah ganti sekali gara gara kemrotak,  penyakit khas generasi supra, body emang nggak sekinclong dulu, tapi overall masih layak dipandang..

Fungsional

Dirancang sebagai motor keluarga supra fit dikasih fitur yang lumayan di zamannya, seperti sudah ada bagasi, dan hand grip belakang..  Dek tengah juga luas siap bawa barang apapun,  cuman ditambah jepitan buat permudah bawa barang-barang seperti dokumen atau mantel yang dilipat

Mesin

Supra fit di tenagai oleh mesin yang legendaris dari Honda,  yaitu mesin seri C 100, sekaligus supra fit sebagi pengguna terakhir mesin ini.. Mesin ini benar benar bandel selama 10 tahun dipakai dengan keadaan seekstrim ini, belum pernah turun mesin belum pernah ganti kampas kopling,  ganti oli aja pas ingat 😅.. Odometer sudah mendekati 100.000 km,, awb yakin sebenernya sudah lebih 100.000 km, karena speedometer pernah lama mati,  dan baru awb perbaiki belum lama kemarin.  Sampe sekarang mesin masih enak digeber dengan kec 80-90 km/j ketika luar kota,  lebih sih bisa cuman ngeri remnya..  Pas barunya dulu konsumsi bbm sekitar 55-60 km/l.. Kalo sekarang sekitar 45-50 km/l tergantung tangan main gas.. Ada cerita menarik ketika dilu saya kuliah lapangan di daerah boyolali,  di suatu tanjakan ketika temen temen yang pake Supra 125 udah pada keok,  eh ini supra fit masih kuat terus nanjak 😁😁.. Mungkin terlihat berlebihan tapi itulah kenyataan, kalo sekarang ya mungkin beda cerita.. Trouble paling parah cuman drat baut tap oli slek di redrat beres sudah.. Tenaga awb rasa cukup untuk jalan santai,, cuman kadang gregeten aja kalo ketemu jalan lurus panjang, spedoo mentok 95-100 km/j mesin udah teriak banget,  segitu aja nggak naik naik lagi hahaha,  tapi ya namanya juga mesin jadul 100 cc,  sabar aja kalo ketemu mesin muda.. Ngalah ajaa kembali ke cruise speed.. 

Kaki kaki

Karena ini supra fit paling murah,  maka kaki kaki hanya dilengkapi dengan velg ruji dan rem tromol di kedua roda..  Ngeri ngeri sedap kalo pas ngerem hahaha..  Shock juga cukup handal,  shock belakang pernah sekali ganti,  dan shock depan juga cuman sekali ganti sil shock saja seingat awb.. Pr nya nih kayaknya shock depan harus ganti per,  karena sekarang rasanya kerass banget..

Kini setelah 10 tahun berlalu,  si supra masih dalam kondisi god condition..  Well harus jujur saya ucapkan Good job for honda, ini motor bener bener tangguh, irit dan fungsional.. Untuk produk yang satu ini awb rela jadi fans boy honda haha.. demikian sekelumit kisah saya dengan motor kenangan ini, semoga pembaca semua tidak bosan .. kalo pembaca semua punya motor kenangan apa ? Dan punya pengalaman apa aja dengan motor itu? Cerita yuk di kolom komentar 😁

Iklan

21 thoughts on “Review 10 Tahun Bersama Honda Supra Fit 

  1. Motor kenangan saya Suzuki RC 100. Biar kata rada berisik dan kadang ngebul asap karena oli bensin yang katanya bengkel nggak balance tapi dia bandel bahkan jika dibanding sama Honda teman dan Yamaha RX kala itu.

    Kenangan paling berkesan pas dibawa naik ke ranu Pani lewat tumpang yang jalannya naik terus gronjalan. Ini motor nggak ada matinya sementara dua motor lainnya sempat mogok.

    Bisa jadi karena motor ini awalnya dipake bapak. Piyayi sepuh kan nggak neko2 tune up dll sehingga original selalu. Sayang nya sin merah kemudian dijual karena bapak melirik Honda supra X 😥

    Suka

  2. Motor kenangan saya namanya “Sundel” (Supra Bandel, bahasa ini kasar di Lombok tapi teman2 sekampung menamainya begitu). Hampir delapan tahun ndak pernah diservis, kecuali kalau ban bocor, ganti oli, dsb. Dari 2008 sampai sekarang.

    Tapi motor itu sudah membawa saya keliling Jawa Timur, pernah dipakai angkut kambing kurban dari Jombang sampai Malang, pernah dipakai jatuh, mengantar saya mengajar anak jalanan, dan diduduki cinta pertama saya. #tsaaah.

    Suka

  3. Motorku MX 2005, juga belum ganti kopling mas, cuma ring piston sama rantai keteng itu juga baru 2thn yg lalu, KM y sudah balik ke 0 sekarang KM sudah 44500, dulu sering Purwokerto-Klaten PP,Jkt-Purwokerto PP. Untuk masalah awet kembali lagi cara pemakaian masing-masing.

    Suka

  4. woh seumuran ro tricolore.. perlakuan meh podo gendhenge.. podo durung pernah medhun mesin dan ganti kamkop.. tapi mesti iki jarang masuk ahass nek bodyne masih kenceng.. #ehh :mrgreen:
    btw emang bener tanjakan bawa supra 125 harus yang memang sudah terbiasa nanjak bawa supra, yakin deh nek nggak biasa kalah sama yang lain.. efek gir belakang kecil kali ya, apalagi dibanding generasi C100 yang dibekali gear 40..
    btw saiki sampeyan ngajar nendi kang? suwe ra pethukan hahaha..

    Disukai oleh 1 orang

    1. Woo ini master supra juga hehe.. Awet mbud.. Tapi biasane supra 125 nk sering gaspol sek keno stang sehere mesti,

      Betull sekali, dibawa ke ahass ketika service gratis aja, selanjutnya hanya kalo ingat.. Gear blkg supra fit kecil lhoo 36 mata hehhe

      Ngajar di temanggung kang mbud 😅

      Suka

      1. kene ming pengguna asal gas kang.. wingi we pas satmori dilokne hani karo affan mergo tricolore ngebul putih.. duh siap ragat.. entek piro yo? :mrgreen:
        oiyo ding ya sufit 36, sik 40 ki supra x lawas ding.. nggo nanjak ra entek entek tenagane, tapi nggo lurusan cen bukan lahan bermainnya.. 🙄
        manteb urusan dunia akhirat.. ngajar ninggon opo kang? semoga berkah!

        Suka

  5. saya juga pake supra fit yg beginian.

    kemarin stel angin karbu + ganti oli diesel mediteran Sx. waw jadi irit sekali, keliling kota bandung cukup 10 rb masih sisa banyak.
    dijalan perkotaan gak ada tandingan, biarpun gak ada tenagaan kalo jalan lurus/motor dihentak, tapi jalan macet tarikan enteng. bisa santai selap-selip. yg lain nafsu-nafsuan betot gas ini supra fit santai aja selap-selip. 😀

    oiya supra fit saya spedometernya telat loh waktu rendeng sama revo fi,mungkin pemilik yg dulu pernah ganti gear spedometer dengan tipe motor lain, jadi di supra fit baru 25kpj di revo fi dah 40kpj.
    kalo jalan lurus sih paling mentok 90 s.d 100 kpj. ngeri bawa supra fit lebih dari 80kpj, getaran dan suara knalpotnya bikin dakdikduk.

    Suka

    1. andai ahm reborn nih mesin 100cc saya yakin masih banyak penggemarnya.
      jelas gak perlu teknologi injeksi2an tapi iritnya bener2 kerasa. cocok banget buat yg usahanya keliling-keliling.

      Suka

Komentar

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s