4

Penyakit Ban Motor FDR, Hamil !!!


awansan.com – Dear pembaca sekalian, bukan bermaksud untuk black campaign, awansan membuat artikel ini cuman unek saja sebagai riders motor.
Ngomongin ban FDR nih, sebetulnya ban ini enak, empuk dan gigit di aspal, tapi dibalik semua kelebihan tersebut tersimpan satu kekurangan yang amat fatal, karena ban ini sering mendapat kasus hamil/benjol tidak rata, padahal alur ban masih tebal.
Awansan sendiri sudah menjumpai kasus ini sejak bertahun tahun lalu, dan ternyata penyakit ini masih ada di ban fdr hingga sekarang,
Salah satunya menimpa ban depan di motor teman awansan, bisa dilihat dengan jelas bahwa permukaan ban benjol tidak rata, dengan bagian yang benjol parah kebanyakan terletak di samping alur ban


Karena penyakit ini jugalah sampai sekarang awansan enggan menggunakan merk FDR, sayang jika suatu saat ban masih tebal tapi sudah melendung.
Adakah pembaca semua yang pernah mengalami kasus yang sama ? , atau bisa menjelaskan secara teknis tentang fenomena ini, yuk sharing di kolom komentar

(Visited 71 times, 1 visits today)

awansan

4 Comments

  1. Saya pernah pakai FDR (lupa jenis) tapi kalau lihat di foto sama model kembang y, melendung juga, kalau jalan pelan terasa agak bergetar distang, semenjak itu sudah gak pernah lagi pakai FDR.

  2. Saya pengguna setia ban FDR, pernah mengalami benjol, itu karena sering gk jaga tekanan angin ban, karena saya pakai ban tubeless, itu emang agak keras, jd dikira gk kempes saat dipakai dan dipencet pakai jempol, tapi kalau diukur pakai alat pressure gauge bisa 10 – 15psi doang jauh dibawah standard. Makanya saya bela-belain beli alat tire pressure gauge itu.

    Feel saat bawa mototor yg ban tubeless kurang tekanan angin itu cuma tarikan agak berat doang, mesin lebih meraung. Beda dengan ban tubetype/pakai ban dalam kalo kurang angin. Nah banyak yg baru beralih ke tubeless bakalan banyak yg gk peka kalau ban tubeless-nya kurang angin.

    Saat mengalami masalah benjol itu, yg saya inteospeksi adalah penggunaan saya, bukan merek bannya, dan alhamdulillah setelah itu di penggantian selanjutnya masih FDR tipe yg sama dan normal sampai habis/gundul, gk benjol.

    Ban tubeless benjol karena lapisan ban dalam di ban tubeless mengalami kebocoran halus (rusak karena sering dipakai kurang tekanan angin), lalu angin masuk dan terjebak di serat karetnya, segera ditusuk pakai jarum bakalan normal lagi, tusuk secukupnya aja, lalu tekan, nanti bakalan rata lagi, tapi angin ban bakalan cepet kurang (bocor halus).

    Nah, berkat teori itu, saya kemudian pakai produk cairan ban tubeless, ternyata ini ampuh buat cegah ban tubeless benjol, meskipun ban gk dijaga tekanan anginnya, malah jadi lebih awet tekanan anginnya karena menutupi kebocoran halus yang mungkin ada.

    Tapi, pengguna lain banyak yg gk pakai cairan ban tubeless, kalau bocor ketusuk paku, dsb mereka tambal pakai metode sumpal yang masih akan bocor halus disekitaran tambalannya,,, nah mereka itu banyak, dan mereka yang mengalami ban benjol karena kebiasaan gk jaga tekanan angin ban (karena alasan yg saya sebut di atas).

    Merek ban lain juga sama, bahkan ban tubeless mobil pun juga sama, jika diperlakukan penggunaan begitu, tapi karena merek FDR ini sejuta umat, banyak yang pakai, makai kasusnya jadi banyak, karena pasti nyalahin merek ban.

    Bahkan, di kota saya banyak bengkel yang sudah tidak berani menyetok ban FDR lagi.

    Pihak FDR sebenarnya sudah coba kasih edukasi soal ini, tapi sepertinya gagal.

    Saya terpaksa beralih ke merek ban lain, ya sudah, itung-itung nyoba yang lain, meski saya kurang suka desain kembangannya, saya suka ban FDR karena suka kembangannya.

Leave a Reply