Review

Review Ban Aspira Premio di Medan Jalan Licin

awansan.com – Dear pembaca semua, setelah terpasang beberapa waktu, awb mulai gatel untuk review ban aspira premio yang sudah terpasang di motor awb.

Kebetulan nih daerah awb diguyur hujan dari siang sampai sore, jadi banyak medan medan licin yang cakep buat ngereview ban ini.

Percobaan pertama awb bawa si Blade menyusuri sawah, jalannya masih berupa batu makadam yang bercampur tanah merah, semua pasti sudah mafhum betapa licinnya jalan makadam ketika basah, apalagi ditambah dengan tanah merah,

Hasilnya cukup mengejutkan karena si Blade ternyata bisa melenggang dengan aman di jalan, tanpa ada gejala ngesot yang berarti, padahal ketika pakai ban bawaan si Blade, motor sampai ngesot sana sini ketika lewat di jalan yg sama

Masih belum puas, awb melakukan percobaan kedua, kali ini di jalan makadam tapi dengan trek menanjak cukup curam, dan lagi lagi lolos mas bro, heran nih ban belakang sekarang lengket bener ama jalan

Percobaan terakhir, awb bawa si blade menyusuri jalan proyek yang masih pure tanah merah, jalan ini biasanya hanya dilewati oleh alat berat beroda rantai seperti back hoe, medan jalannya juga cukup curam, ketika awb bawa turun tanjakan, cukup ketar ketir juga saking licinnya, kalau nanti naiknya kepater di tengah tanjakan bakalan repoot karena kondisi jalan sangat sepi.

Sampai di bawah tanjakan awb segera putar balik ke atas, dan surprisee ternyata si Blade mampu menaklukkan tanjakan jalanan tanah tadi tanpa banyak ngesot, bahkan bisa dibilang minim selip

Dan sampailah awb pada kesimpulan, bahwa performa Aspira Premio di jalanan bermedan licin sangat baik, tapi jangan bandingkan dengan ban tahu lho yaaa, jelas beda kemampuan 😁🤭

Demikian review awb tentang Aspira Premio, review ini murni subjektif pengalaman awb, thanks for reading and see you next time 😘

Advertisements

Penyakit Ban Motor FDR, Hamil !!!

awansan.com – Dear pembaca sekalian, bukan bermaksud untuk black campaign, awansan membuat artikel ini cuman unek saja sebagai riders motor.

Ngomongin ban FDR nih, sebetulnya ban ini enak, empuk dan gigit di aspal, tapi dibalik semua kelebihan tersebut tersimpan satu kekurangan yang amat fatal, karena ban ini sering mendapat kasus hamil/benjol tidak rata, padahal alur ban masih tebal.

Awansan sendiri sudah menjumpai kasus ini sejak bertahun tahun lalu, dan ternyata penyakit ini masih ada di ban fdr hingga sekarang,

Salah satunya menimpa ban depan di motor teman awansan, bisa dilihat dengan jelas bahwa permukaan ban benjol tidak rata, dengan bagian yang benjol parah kebanyakan terletak di samping alur ban

Karena penyakit ini jugalah sampai sekarang awansan enggan menggunakan merk FDR, sayang jika suatu saat ban masih tebal tapi sudah melendung.

Adakah pembaca semua yang pernah mengalami kasus yang sama ? , atau bisa menjelaskan secara teknis tentang fenomena ini, yuk sharing di kolom komentar

Ganti Karet Rumah Kopling Honda Megapro

Karet di dalam rumah kopling (source :5osial.com)

awansan.com – Salah satu penyakit bagi motor berkopling manual adalah karet rumah kopling yang oblak, biasanya ditandai dengan motor yang serasa gradakan ketika dilepaskan koplingnya, ndak bisa smooth gitu 😂, tanda lainnya adalah ketika tuas kopling ditekan muncul bunyi bunyi aneh di bagian bak kopling.

(more…)

Review Honda CB 125 tahun 1976, Makin Tua Makin Dicinta

awansan.com – Dear pembaca semua, lagi asik asik tongkrong di parkiran, eh ada rekan guru yang datang bawa motor CB kesayangannya. Dasar awb gatel kalau lihat motor klasik, jadilah motor ini awb pinjam untuk di review.

Ini adalah Honda CB 125 buatan 1976, bukan rahasia lagi jika Honda CB merupakan salah satu tipe motor Honda yang mempunyai penggemar paling fanatik, komunitasnya bertebaran dimana mana dengan aneka macam aliran modifikasi. (more…)

Review Suzuki Nex II, Matic Entry Level Yang Irit dan Nyaman

awansan.com – beberapa waktu lalu awb sempat ngeces ketika Suzuki meluncurkan motor matic terbarunya yaitu Suzuki Nex II, rasanyan pengen banget review ini matic, tapi boro boro review, di kota kecil seperti Temanggung ini bahkan awb belum melihat satupun Suzuki Nex II melintas di jalanan 😂.

Beruntung ketika lebaran kemarin awb mudik ke Jogja, ternyata Bude awb baru saja beli ini matic dan motor ini kemudian dipakai operasional keluarga besar, well langsung saja awb bawa untuk review wkwkkw, oh ya awb pakai motor ini cukup lama sekitar 5 harinan, dan dicoba di berbagai macam jalanan dalam keadaan selalu berboncengan. Untuk lebih jelasnya yuk mari kita kupas satu per satu. (more…)

Piknik ke Jogja Menggunakan Bus Safari Dharma Raya 

awansan.com – Assalaamualaikum bro sist, gimana kabar semua?, well semoga pembaca semua selalu dalam keadaan sehat wal afiat, maaf beberapa hari ini blog minim postingan dikarenakan awb kecapekan habis piknik 😂.

Alhamdulillah beberapa waktu lalu sekolah tempat awb mengabdi mengadakan piknik bersama ke Jogja, hmm rejeki nomplok tenan, wes liburan dapet piknik gratisan.. Well piknik kali ini pihak sekolah mencarter bus Pariwisata milik Po Safari Dharma Raya, kebetulan poolnya berada satu kota dengan sekolah awb.  (more…)

Review Honda Blade 125 FI

awansan.com – Assalaamualaikum pembaca semua, setelah motor berpindah tangan ke tangan awb,  si Blade langsung awb bawa touring yang cukup jauh, dari Kota Yogyakarta hingga Kabupaten Temanggung, dengan jarak sekitar 120 km.

Selama touring si Blade sengaja awb siksa untuk mengetahui karakter motor dan batasan batasannya, pokoknya jalan apa aja hajarr wkwkwk, dibawa jalan lurus, jalan nanjak, jalan halus sampai jalan ancurr semua awb coba kemarin.

To the point aja ya, ini beberapa impresi Honda Blade 125 menurut awb.

1. Torsi nampol, gas dikit langsung loncat, enak buat wheelie 😁 ..  gigi pendek pendek. Rasanya sama kayak naik Jupiter Z 😀

2. Jok dan Suspensi termasuk Kerass, tidak nyaman ketika melewati jalan keriting, bokong juga cepet panas.

3. Lincah buat nikung, tapi kalo buat trek lurus motor agak goyang goyang

4. Bensin lumayan irit

5. Posisi duduk nyaman baik rider maupun boncenger.

6. Lampu motor terang benderang 😁

Demikian impresi touring awb bersama si Blade, seiring berjalannya waktu awb akan terus update, so stay tune yak 😀.

Wassalaamualaikum

Masalah Masalah di Honda MegaPro , Karena Motor Rewel Lah Yang Membuat Kita Belajar

awansan.com – Assalaamualaikum dear pembaca semua,  7 tahun pelihara Honda Mega Pro membuat awb kenyang dengan masalah masalah di motor ini, pahit manis asem asin nano nano rasanya, nah kali ini awb akan berbagi pengalaman awb selama pelihara Mega Pro, murni pengalaman awb, “Subyektif” gitu.

MegaPro yanga awb pelihara adalah MegaPro buatan tahun 2005, dan merupakan megapro generasi kedua atau sering disebut dengan megapro Hiu, megapro generasi kedua ini kelistrikan sudah fullwave, dilengkapi juga de ngan electric starter, velg cast well dengan striping yang menurut awb cukup sporty ..

Sebetulnya motor ini mempunyai mesin yang bandel, terbukti setelah berumur 11 tahun baru turun mesin untuk oversize piston, itupun sebetulnya belum terlalu ngebul, meskipun sederhana tapi mesin megapro terbukti awet disiksa setiap hari, padahal tak ada material istimewa macam Diasil (yamaha), maupun Scem (suzuki). Mesin ini juga tidak pernah overheat padahal cuman pakai pendingin udara.

Yang bikin repot dari motor ini bukan mesinnya, tapi perintilannya yang ada aja masalah, entah itu kelistrikan, body, kaki kaki , bosh gear , dll pokoknya banyak.
mau tidak mau awb pun akhirnya dipaksa belajar untuk mengatasinya, walaupun kadang jengkel tapi nikmati ajaa lah..

Memang “Motor rewel yang Akhirnya membuat kita jadi pinter” , di rumah tidak ada yang berani pake motor ini selain awb, takut kalo rewel di  jalan ndak bisa benerin wkwkw, yuk mari awb share beberapa problem yang kadang terjadi di Honda MegaPro beserta solusinya 😀 :

  1. Rantai keteng tiap tahun ganti
    yang ini awb sampai paham, biasanya rantai keteng tiap 1-1,5 tahun mesti minta ganti, tandanya gampang ketika sudah tek tek tek ketika pagi dihidupin, rantai keteng yang awb apakai adalah ori ahm indonesia yang harga 70.000an, busyet dah pake ori ahm aja boros keteng nih motor wkwkwk
    kalo pengen awet, solusinya pake rante keteng honda yang import jepang, dengan harga hampir 3x lipat dari rante keteng ori ahm lokal, itu aja kalo ada stoknya 😆
  2. Habis ganti Rantai Keteng, oli malah rembes
    nah ini nih yang bikin bingung, habis ganti rantai keteng pengennya normal, malah oli rembes wkwkwk, kan kamprett rasanya, solusinya adalah tiap ganti rantai keteng jgn lupa packing tensioner diganti, atau tensioner dikasih lem sealer .. dijamin oli nggak rembess
  3. Soket sepul/pengisian gosong
    ini juga menjadi penyakit umum honda megapro generasi kedua, efeknya jelas motor tersendat sendat karena aliran listrik tidak lancar, bahkan ketika aki tidak mau ngisi motor bisa mogokk, lha kan megapro pengapian DC kalo aki koit, motor ikut koit .. solusinya ganti soket dg yang baru, dan pastikan kabel/konektor berkualitas bagus, minimal merk utilux kalo mau awet .
  4. Rangka belakang nggak center
    kalo yang ini bisa dilihat dari roda dan spakbor belakang yang tidak simetris, cenderung miring ke kiri biasanya, hal ini disebabkan konstruksi rangka mega pro yang aagak lemah di bagian tengah, untuk meluruskan kembali, monggo datangi tukang press rangka di kota anda, syukur syukur di beberapa titik kemudian ditambah pelat penguat.
  5. Bosh Gear Boros, cepet oblak
    Mega Pro masih menganut sistem bosh untuk meredam hentakan dari gear ke teromol, nah kalo dah kena nih, siap siap aja sering ganti, awb pernah ganti ori ahm lokal cuman bertahan beberapa bulan, ganti ahm thailand nah, mampu bertahan beberapa tahun.. solusinya kalo mau enak, ganti pake velg nmp yang sudah memakai karet angkatan, lebih murah dan lebih awet.
  6. Tangki Bocorrrr
    nah ini juga pasti pada mafhum, emang kelemahan motor sport honda, solusinya adalah ditambal dengan lem besi (plastic steel), atau dengan patri tangki, kalau sudah parah ya harus ganti .
  7. Pindah Gigi Jedag Jedug, Karet Kopling minta ganti
    Nha ini kalo kerasa kopling  nggak nyaman, lebih berdengung/kasar, dan ketika kopling dilepas tidak bisa smooth, bisa dipastikan karet rumah kopling minta ganti, karet koplingya sih murah paling 15-25 ribu, yang bagus merks skr/skf, pasang di tukang bubut biaya paling 10-15 ribu, yang bikin males bongkar koplingnya, lumayan ribet euy, butuh kunci khusus juga llol:
  8. Ketika panas mesin mati mendadak, distater/diselah terasa ringan
    nahh ini juga kadang yang bikin panik, tiba tiba mesin mati mendadak, dihidupin electric stater tidak bisa, pakai kick stater/diselah tidak bisa juga, terasa ringan seperti tanpa kompresi.
    kalau mengalami seperti ini tenang saudara saudara, dinginkan mesin beberapa saat, copot businya, buka tutup oli, kemudian oli ambil dengan sedotan, masukin sedikit oli ke silinder lewat lobang busi, pasang busi kembali dan voilaaa, motor hidup.
  9. Electric stater nggak mau nyala, cuman cetak cetek
    ada dua penyebab masalah ini, penyebab pertama aki udah nggak kuat, solusiny ganti akii haha.. penyebab kedua relay stater error, nah kalo yang ini mah gampang, tinggal bukak cover penutup aki, ntar kelihatan tuh relay bentuk bulet, ketok aja pake obeng, dan relay kembali normal 😀 .. stater pun jreeeng kembali
  10. Cover aki dan cover filter bolong di bagian baut
    seiring berjalannya waktu part ini getas juga dan bolong, solusi paling awet diganjel pakai tutup aqua yang di double, tutup aqua inilah yang dijadikan ring penahan baut.

FYI spare part orisinil Honda itu ada tiga tingkatan (lokal, Thailand, Jepang), beda tingkatan beda harga dan beda keawetan juga, yang paling murah adalah spare part ori ahm lokal, kemudian ahm thailand, dan terakhir ori jepang..

demikian beberapa curcol awb selama pelihara Honda Megapro, insya Allah awb akan selalu update hehe, punya pengalam juga dg motor ini, share yuk di kolom komentar

Review Honda Mobilio Untuk Perjalanan Jauh

Honda Mobilio Source: google

awansan.com – Dear pembaca semua,  setelah sekian lama beredar akhirnya awb dapatt juga kesempatan mencicipi Honda Mobilio , mpv jagoan Honda yang fenomenal yang datang dan langsung mengobrak abrik pasar penjualan LMPV di Indonesia, benarkah sehebat yang digemborkan oleh berbagai  media massa dan blog selama ini ?. hmm disini awb akan kasih pendapat jujur saja.

Honda mobilio yang awb gunakan adalah Mobilio seri E, tahun pembuatan 2015, pada perjalanan kali ini diisi penumpang 6 orang dewasa, dengan Rute Yogyakarta – Lamongan PP, dimana  awb merasakan 8 jam menjadi penumpang, dan 8 Jam menjadi sopir.

Jalan yang dilewati sangat bervariasi, mulai dari jalan lurus Jogja- Solo, kemacetan Kota Solo, Jalan berkelok penuh yang asyik buat selap selip di rute Solo – Ngawi, jalan naik Turun Ngawi – Padangan, dan terakhir jalan Penuh Lobang Padangan – Bojonegoro, selanjutnya dari Bojonegoro ke Lamongan cenderung mulus dan lurus . (more…)

Review Mitsubishi Chariot Grandis GDI 

awansan.com – Dear pembaca semua,  lama nggak nulis artikel mobil kok rasanya awb gatal juga, ada banyak bahan review dan semuanya cuman ngendon di draft wkwkwk.. Artikel kali ini awb akan sedikit berbagi pengalamn awb ketika nyobain Mitsubishi Charriot Grandis, Rare item tentunya karena mobil ini masuk CBU via importir umum, bukan via ATPM Mitsubishi Indonesia.

Awb sendiri pake ini mobil udah dua kali kesempatan, Rute pertama yang ditempuh adalah Parakan – Temanggung – Ambarawa – Bawen – Ungaran – Kampus UNNES PP .. Sedangkan di waktu lain menempuh rute  Parakan-Temanggung-Magelang-Kaliangkrik-Magelang-Grabag-Sekarlangit-Getasan-Salatiga-Kopeng-Magelang- Temanggung .. dengan variasi medan yang cukup lengkap mulai dari trek lurus panjang, tikungan, tanjakan dan turunan ekstrim.. (more…)