Tag Archives: gl pro

Honda Megapro Stroke Up 9 mm , Galak Tenan Bro

kiri bandul standar tiger, kanan bandul stroke up 9 mm milik awansan

awansan.com – Setelah berhari hari bikin artikel tentang bis akhirnya awansan kangen juga bikin artikel tentang motor, well kali ini awansan akan sedikit berbagi pengalaman ketika dulu modif si megapro.. maklum ini motor dulu sering jadi kelinci percobaan, dari mulai standar hingga akhirnya stroke up 200 cc pakai bandul Tiger, bagi yang pengen baca silahkan disini 😀 , nah di lain hari awansan tergoda buat stroke up lebih ekstrim lagi, naik jadi 9mm..

Maka dikirimlah bandul asli megapro dari Jogja ke Surabaya untuk di stroke up di bengkel cak benjol, btw thanks to Om Yuniar Prihatmoko (sesepuh HMPC)  yang dulu ngurusin masalah bandul ini, termasuk ngelobi bengkel agar mau ngerjain, karena sebenernya udah nggak mau nerima stroke up lagi.

Harus sabar menanti sampai berminggu minggu, sampai terdengar kabar bahwa bandul sudah jadi dan akan dikirim ke jogja, begitu sampai jogja awansan terkaget kaget, garapan stroke up bandulnya sangat rapiii dan aluss, sekilas seperti bandul motor standar, nggak kelihatan kalau ini bandul stroke up 9 mm hahaha, kayaknya sih digarap pake mesin cnc ini , cak benjol emang top markotop.

Singkat kata dirakitlah bandul ini ke motor awansan, yang ngrakit adalah Mas Wisnu (salah satu sesepuh IMPX Jogja 😀 ), jangan salah lho yaa walaupun ngebengkel cuman di emperan kos, tapi kerjaan disini jempolann murah, rapih , teliti dan bergaransi.

Setelah dipasang weladalah motor jadi mumbul mumbul , torsinya kerasa enak banget buat cruising bahkan di low rpm, bensin juga jadi lebih irit, soal getaran juga masih bisa ditoleransi menurut awansan, apalagi setelah dibuatkan pangkon mesin custom .

Spek mesin kala itu adalah stroke up 9 mm ( jadi 213 cc), karbu standar mega pro, seher mega pro, koil mega pro, final gear 14:41 .. untuk memanjangkan nafas mesin akhirnya gigi primer sekunder (ronsel) juga diganti dengan menggunakan milik Honda Tiger.

Tak ada gading yang tak retak, yang namanya modifikasi pasti bawa konsekuensi juga, berikut awansan share beberapa sisi negatifnya :
dengan dilakukannya stroke up maka rasio kompresi otomatis naik, apalagi awb masih pake seher megapro yang jenong hahaha, mungkin sudah berada di kisaran 1:11 – 1:12 naik jauh dari standarnya yang hanya 1:9

Rasio kompresi yang tinggi membuat Kick Stater motor jadi sangat berat, sampai – sampai  kudu berdiri satu kaki kalau mau nyalain motor dengan kick stater . namun hebatnya ternyata stater elektrik megapro masih kuat buat nyalakan motor dengan kompresi setinggi ini, meskipun ketika pertama kali dipakai, spi magnet langsung patah gara gara nggak kuat nerusin tenaga dari stater ke kruk as.

Kompresi mesin tinggi juga cenderung memebuat mesin lebih panas dari mesin standar, konsumsi oli juga lebih boros, kudu rajin ngecek oli sebulan sekali jangan pake oli encer, pake yg kental spek 20-50 w aja.. biar nggak panas gimana ? saran awb silahkan pake seher tiger biar kompresi lebih rendah, pasang oil cooler juga biar oli jadi ademm.

Konsekuensi kedua adalah torsi sangat besar, maka baiknya diganti gigi primer sekundernya (ronsel) dengan milik tiger, jadi nafas motor kerasa lebih panjang, final gear juga diperberat, Knalpot juga harus dibobok supaya tenaga tidak tertahan, Jangan protes stroke up itu mahalll lho ya wkwkwk, namane modifikasi itu pasti merembet ke part part lain yang harus menyesuaikan..

Ganjel alumunium 9mm + packing tebel , pahe aja nggak kuat beli blok tiger

Sisi positifnya adalah tenaga motor jadi berlimpah ruah, bahkan dari rpm rendah, woles aja mau ngadepin berbagai medan tanjakan seekstrim apa, ketemu cb jadi jadian juga berani gas blarr blarr, motor juga jadi lebih irit awb pernah awb test bisa tembus sekitar 1 liter bbm bisa menempuh jarak 41 km , sangat irit untuk ukuran motor 213 cc 😆 .

ebagai perbandingan ketika spek standar, mega pro awb konsumsi bensinya 1:33 mentok 1:35 nan heheh,.. yang terakhir adalah walaupun motor tampang standar, tapi kalau lawan lihat ganjelan alumunium  9mm di blok mesin, meraka bakal berpikir 2x untuk ngremehin .

oke cukup sekian artikel kali ini semoga berguna bagi anda semua , bagi yang pengen modifikasi, do it with your own risk 😀

Ketangguhan Honda GL Series, Tua Tua Keladi

Tak gendong kemana-mana

Siang bro sis, siang ini awb mendapat kiriman gambar dari salah satu teman awb di jatim, menggelitik memang tapi ini kenyataan. Terlihat sebuah honda gl series, menggendong nvl di padang pasir bromo, ternyata yang tua tetep gx mau kalah sama yang muda, tua tua keladi mas bro :v . Posted from WordPress for Sony Xperia Android

Perbandingan Ronsel dan Rasio gigi transmisisi, antara Honda GL, Megapro, Tiger, CRF 230 dan XL

awansan.com –  Mesin Honda GL series merupakan salah satu mesin yang legendaris di indonesia, sudah jutaan mesin ini yang beredar, sejak zaman Honda CB series, GL series, hingga Tiger, mesin tersebut rancang basisnya sama namun tersedia dalam berbagai macam pilihan rasio dan kapasitas mesin .

Mesin GL series terkenal bandel dan mudah di oprek, terutama dengan menukar spare part antar generasi GL,  maka tidak ada salahnya kita mengetahui perbandingan rasio transmisi dan ronselnya, hal ini juga sangat berguna buat motor – motor yang sudah upgrade mesinnya, sehingga bisa dicari rasio yang tepat, agar mendapatkan performa maksimal.

Posted from WordPress for Sony Xperia Android

Baca Juga :
[archives limit=6]

Ban belakang Mega Pro/GL – Pro tidak centre, disini masalahnya

awansan.com – Pagi pembaca semua, pagi ini awb akan bahas salah satu penyakit legendaris GL-Pro sampe Mega Pro, selain tangki bocor dan kamrat kendor, penyakit legendaris lainnya adalah  pondasi subframe yang lemah, maka jangan heran ketika melihat ban belakang mega pro/gl pro miring  tidak senter dengan slebornya :lol:.

disini masalahnya

Continue reading

Cara Melapisi Tangki dengan Fiber (menambal/mencegah tangki bocor)

Sesuai janji saya buat om Smartfaiz, mau buatin artikel tutorial tentang melapis tangki dengan fiber :D. Sebelumnya saya mengucapkan terima kasih ke pada om Sigit Yuliardi ( id Gajah Gendut ) yang telah menyusun tutorial ini, ane hanya menyebarkan saja, tutorial ini saya ambil dari toturial yang beliau share thread forum KAGOL ( Kaskus GL Owner Lounge) di kaskus 😀

Sebelum ditambal apa yang harus kita lakukan pada tangki ??

1. Copot tangki, copot pelampung BBM, copot filter BBM

2.Kuras terlebih dahulu tangki kemudian cuci dengan rinso sampai bersih agar hilang bau BBM.

3.  Jemur di terik matahari sampai daleman tangki benar2 kering.

4.  Kalo sudah benar kering taruh tangki ditempat yg sejuk biar adem.\

5.  Tutup lubang pelampung dan filter BBM dengan Isolasi Ban, pastikan jgn ada celah.

6. Tangki siap untuk di isi Fiberglass

ALAT DAN BAHAN :

  • Resin, hardener/katalis dan MMA. MMA dipakai buat ngencerin resin biar gak terlalu kental. Pemakaian MMA umumnya tidak urgent. Bisa diabaikan. Harga resin sekilo 35-45rb (umum). Harga katalis/hardener 5rb sebotol kecil. Harga MMA per 100ml lupa. Gak pake MMA juga ga masalah
  • Resin, Hardener/Katalis (botol kecil2), dan MMA (ada tulisan MMA)
  • Woven roving atau matras. Kalo ane kemaren make barang bekas. Jadi tisu basah bekas gajah kecil ane cuci, keringkan, lalu ane pakai nembel tangkinya  : Kalau mau beli matras/woven roving biasanya di toko kimia yg jualan resin menyediakan. Harga 2rb-100rb. Tergantung tingkat kerapatan, ketebalan dan kekuatannya. Semakin rapat semakin mahal. Semakin tipis,lentur juga semakin mahal. Makanya ane make barang bekas aja   

Matras

  • Kuas. Buat ngeratain resin ke tangki.

Kuas

  • Thinner A. Buat ngebersihin kuas ketika kuas gak sedang dipakai ngeratain resin. Soalnya klo resin udah kadung mengeras di kuas, kuasnya akan terbuang sia2. Susah banget ilangnya (kecuali ente rendam pake aceton)

Thinner

MELAPISI BAGIAN LUAR TANGKI

1. Racik resin+katalis dengan perbandingan umum 100:2. Kalau mau cepet kering katalis bisa diperbanyak, tapi resin bakal mudah pecah/retak. Mending slow cure (pengeringan lambat), keringnya lama 1-2 hari, tapi resin bener2 kuat ga mudah pecah. Jumlah katalis juga tergantung cuaca/suhu. Kalo dingin, katalis bisa diperbanyak. Kalo sing bolong yg terik, katalis bisa dikurangi. Ane ngerjain siang hari yg panas, ane pakai perbandingan 100:1

2. Kalo udah, aduk sampai rata. Oleskan resin ke bagian luar tangki yg akan ditambal. tipis2 aja. Tempelkan matras ke bagian yg bolong. Usahakan matras dipotong kecil2 aja, disusun saling menumpuk lebih bagus (overlap), daripada lebar dan panjang. Hasilnya akan lebih kuat lapisan yg overlap

Nyampur resinnya dikit2 aja, misal tiap 4 sendok resin dengan setetes katalis. Daripada langsung banyak, ntar proses ente ngelapis belum selesai, resin keburu mengeras. Bakal sia2 ngebuang resin.

Olesi lagi sampai matrasnya bener2 basah kena resin. tekan2 matras yg basah tsb spy gelembung udara ilang dan bener2 nempel ke tangki mengikuti kontur lekukan tangki.

Ulangi sampe 2-3 lapis (tergantung ketebalan matras yg ente pakai). Ane pakai 3 lapis, karena tisu basah bener2 tipis (tapi ulet, susah robek).

Keringkan dengan cara dijemur atau diangin2kan. Biasanya biar bener2 kering memerlukan waktu antara 1-2 hari

Hasil Pelapisan Tangki

MELAPISI BAGAIAN DALAM TANGKI

Untuk melapisi dalamnya tangki dengan resin :
Daleman tangki umumnya membutuhkan resin segelas (+/- 200mL). Pakai 1/2 gelas dulu untuk sisi kanan, dan 1/2 untuk sisi kiri.

1. Campur 1/2 gelas resin dengan katalis (ane pakai 4 tetes), aduk, lalu tuangkan ke dalam tangki bagian kanan.

2. Putar-putar  tangki untuk meratakan resin ke semua lokasi di dalam tangki. Mutarnya jangan cepet2, soalnya resin kental gak seperti air. putar kanan kiri, atas bawah sampai dirasa cukup melapisi seluruh wilayah di dalam tangki.

3. Lanjut ke 1/2 sisanya untuk sisi kiri. Caranya sama spt diatas.

4. Kalo udah Selesai, jemur dan angin2kan resin selama 2-4 hari. Kalo udah keraba bener2 keras, resin udah kering.

Jika ada sisa resin, bisa ente balurkan ke bagian bawah tangki buat melapisi platnya. Jaga2 aja biar aman dari karat 😀

 

 

Artikel Lain :
[archives limit=5]